Monday, 27 February 2012

Cara Menguruskan Jenazah

Assalamualaikum

Kalau BUKAN kita, SIAPA??
siapa??
Kalau BUKAN sekarang, BILA??
bila??

Kata-kata yang sering menghantui bermain di fikiran aku
Plus,
tetibe teringat pasal hari tu aku
tengok video USTAZ DON DANIYAL "Anak asset ke SYURGA atau NERAKA "

Sedih kot
aku menangis je tengok video tu 

25 Februari 2012

KURSUS PENGURUSAN JENAZAH



For sure la aku taknak lepaskan one and only peluang aku nak tambah sikit basic pasal pengurusan jenazah ni kan. In case,kalau memang sudah ditakdirkan parents aku meninggal at least aku ada sikit ilmu sebagai persediaan aku. Teringat JANJI aku dekat nenek, kalau nenek meninggal aku akan tolong uruskan jenazah nenek atas permintaan nenek jugak sebab aku cucu paling rapat dengan dia, time dengar nenek cakap pasal tu
memang aku menangis ye la aku tak tahu apa-apa, macamna nak uruskan jenazah nenek TAPI nenek cakap as long as aku ada masa GRAB IT, LEARN IT, tuntutlah ilmu senang dunia akhirat. So, aku pergi je la kursus tu. Actually, nak share sikit laa apa yang aku dapat time pergi kursus tu.

FIRST, pentingnya kita MENGINGATI KEMATIAN

"Setiap diri (manusia) mesti merasai mati, kemudian kepada Kami kamu dikembalikan" - Surah Al.Ankabut (57).

Apabila Anak Adam MATI terputuslah segala amalannya kecuali 3 perkara:

-Sedekah jariah
-ILMU yang bermanfaat
-doa anak yang SOLEH

HADIS:
Orang CERDIK adalah orang yang banyak mengingati MATI dan membuat persiapan untuknya

Sesiapa yang MENGINGATI MATI akan lahir 4 sifat dalam dirinya:
-rajin beribadah
-rasa tenteram dalam dirinya
-berhati-hati dari berbuat MAKSIAT
-hatinya tidak melekat pada HARTA DUNIA

SAKRATUL MAUT

Tanda orang yang MATI BAIK:
-berpeluh dahinya
-menitis airmatanya
-kering mulutnya

Tanda orang yang MATI dalam keadaan BURUK:
-berdengkur suaranya
-berbuih mulutnya
-merah padam mukanya

HUKUM belajar MENGURUSKAN JENAZAH: FARDHU KIFAYAH kalau dah ada orang yang boleh menguruskan jenazah BUT FARDHU AIN & WAJIB BELAJAR kalau tidak ada seorang pun yang pandai menguruskan jenazah dalam kalangan masyarakat tersebut

WAJIB disempurnakan dengan SEGERA:
-memandikan
-mengkafankan
-menyembahyangkan
-mengkebumikan

Cara Memandikan Jenazah 
1. Menghilangkan najis dari badan mayat. 
2. Dimandikan 3 kali : first, dimandikan dengan air yang dicampuri daun bidara, kemudian dimandikan dengan air yang dicampuri kapur barus dan terakhir dimandikan dengan air mutlak. cara memandikannya  sama dengan cara mandi wajib,terlebih dahulu membasuh kepala dan lehernya, kemudian didahulukan badan sebelah kanan dan membasuh badan sebelah kiri.

Mengkafankan Jenazah
-kain kapan(sunat putih)
-sunat 3 lapis untuk mayat lelaki
-sunat 5 lapis untuk mayat perempuan:2 helai kain kapan,1 helai kain sarung, 1 helai baju, 1 helai tudung

Solat Jenazah
hukum: fardhu kifayah

a. Cara Solat  jenazah 

-niat takbir lima kali
- setelah takbir pertama mengucapkan dua kalimat syahadat
- Setelah takbir kedua membaca selawat.
-Setelah takbir ketiga mendoakan kaum muslimin dan muslimat, dan mukminin dan mukminat. 
-Setelah takbir keempat mendoakan  jenazah  dan kemudian takbir kelima sebagai penutup solat.

b. Dalam pelaksanaan solat jenazah tidak ada azan, iqamat, ruku', sujud, tasyahhud dan salam.

Takbir pertama, 
(Allah Mahabesar),aku bersaksi bahwasanya tiada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah.

Takbir kedua, 
(Allah Mahabesar), ya Allah, curahkanlah rahmat-Mu kepada Nabi Muhammad Saww. dan keluarga Muhammad.

Takbir Ketiga,
(Allah Mahabesar), Ya Allah, ampunilah seluruh dosa dan kesalahan kaum mukmini laki-laki dan kaum mukmin perempuan.

Takbir Kempat, 
(Allah Mahabesar), Ya Allah, ampunilah seluruh dosa dan kesalahan jenazah ini.

Takbir kelima,
"Allahu Akbar" dan selesailah solat jenazah tersebut. 


Mengkebumikan Jenazah

1. Hukum  Mengkebumikan Jenazah  Muslim adalah wajib kifayah.
2. Mayat yang mati di lautan, jika takleh bawa ke daratan,setelah dimandikan, dikafani dan disolatkan, diletakkan di atas papan yang dibebani barang yang berat kemudian dibuang ke laut.
3. Posisi mayat ketika dikuburkan mengadap kiblat,membaringkannya ke sebelah kanan.
4.  Anggota tubuh mayat yang terpisah hendaknya dikuburkan bersama dalam satu lubang
5. Mengkebumikan Jenazah  tidak boleh di tanah milik orang lain.

Sunah ketika Mengkebumikan Jenazah

1. Kedalaman kubur sesuai dengan tinggi badan si mati.
2. Membuat lubang lahad di tanah yang keras  membuat lubang seukuran mayat di dinding kubur yang mengarah ke kiblat) atau syaq di tanah yang lentur (membuat lubang seukuran mayat di dalam lubang kubur).
3. Sebelum kebumikan di dalam kubur, mayat lelaki hendaknya diletakkan pada arah kakinya, sedangkan mayat perempuan pada arah kiblat.
 4.  Ikatan2 kain kafan dilepas setelah diletakkan di dalam kubur
5..Bagian mukanya dibuka dan pipinya menempel ke tanah dan punggungnya disanggah dengan bantal dari tanah agar tidak terlentang badannya.
6. Orang yang turun ke bawah kubur  perlu suci
7. Mentalqininya dengan akidah2 yang hak setelah diletakkan di dalam kubur.
8. Meninggikan kuburan setinggi empat jari rapat atau renggang.
10. Menrenjiskan air di atas kuburnya dari kepala sampai kaki.
11. Meletakkan tangan di atas kubur dengan merenggangkan jari-jari sambil menekan, dan membacakan surah Al-Qadr tujuh kali serta meminta ampun untuk si mati.